Mahasiswa Unhas Raih Perak di Kompetisi Asia

Delegasi mahasiswa Unhas kembali menorehkan prestasi di ajang Asia Innovation Show 2018 di Penang, Malaysia, Jumat-Sabtu (27-28/4/2018). Utusan mahasiswa Kedokteran yang terdiri atas Ummu Aiman dan Husnul Khatimah ini meraih medali Perak dalam ajang bergengsi tersebut.

Tim Unhas sebenarnya terdiri atas tiga orang, termasuk Ardiyah Nurul Fitri dari Fakultas Farmasi. Namun karena satu dan lain hal, Ardiyah tidak dapat hadir ke Penang.

Lomba inovasi internasional yang diselenggarakan oleh Universitas Teknologi Mara ini diikuti 154 peserta yang mayoritas berpendidikan doktor dan bertitel profesor dari berbagai negara, khususnya kawasan ASEAN. Sementara tim Unhas sendiri masih merupakan mahasiswa S1.

Dalam ajang ini, utusan mahasiswa Unhas mendapat undangan khusus dari Universitas Teknologi Mara, setelah sebelumnya mereka menyabet medali emas di kompetisi yang hampir sama di Bangkok, Thailand pada awal Februari 2018 lalu. Karena itu, dalam proses registrasi lomba ini, Umum Aiman dan Khusnul Fatimah dibebaskan biaya pendaftaran.

Di lomba ini, kedua mahasiswa Kedokteran kembali mempersentasikan hasil risetnya berupa balsem yang dapat mengobati nyeri sendi atau arthritis. Hasil inovasi ini dibuat dari limbah kulit bawang merah yang telah diteliti secara ilmiah.

Atas pencapaian itu Ummu Aiman dari Fakultas Kedokteran mengucapkan syukur. Menurutnya, pencapaian prestasinya tidak lepas dari dukungan fakultas dan universitas sehingga mereka dapat mengikuti lomba internasional di Malaysia.

“Alhamdulillah, kami delegasi Unhas meraih medali perak di ajang Asia Innovation Show 2018,” ujar Ummu Naiman, Ahad (29/4/2018), saat dalam perjalanan pulang ke Makassar.

Ummu Aiman menyatakan kebahagiaannya bisa mengikuti kompetisi internasional tersebut dimana dia bisa sharing ilmu dan pengalaman dengan inovator-inovator dari negara lain. Apalagi dia berkompetisi dengan para doktor dan profesor, sehingga mendapatkan pengalaman yang menarik. “Saya sangat senang bisa membawa pulang medali untuk Unhas,” katanya.

Melalui pencapaiannya, mahasiswa angkatan 2015 ini berharap generasi muda Indonesia, khususnya mahasiswa Unhas bisa termotivasi untuk membuat karya dan inovasi untuk kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni Unhas, Dr. Abdul Rasyid Jalil, MP turut menyambut gembira prestasi ini. “Mahasiswa Unhas itu prestasinya sudah sampai ke level internasional. Apalagi ini mereka masih S1 tapi sudah mengungguli doktor dan profesor. Kami bangga,” kata Pak Cido, sapaan akrab beliau.(IQ)

Please follow and like us:
0

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*